Senin, 21 Januari 2013

Memory, Routines, and Future.


Dua ribu tiga belas. Tahun abstrak yang ga akan bisa gue tahu ada apa aja di tahun ini, sambil terus berpikir apakah gue bisa melewati tahun ini dan tetap sehat sampai umur gue nambah satu tahun lagi. Entahlah. Hanya Allah yang tahu.
Dua ribu dua belas. Banyak yang terjadi dalam kurun waktu 366 hari itu. Kegiatan sehari hari, momen bahagia, momen sedih, terkejut, awkward, freak, membosankan, semua perasaan ada di tahun itu. Kalo katanya Dian Pelangi sih “mungkin tahun ini tidak berjalan sesuai dengan apa yang telah direncanakan. Tapi tahun 2012 telah berjalan sesuai dengan apa yang telah Allah rencanakan.” A really great quote. One of my favorites.
Dua ribu dua belas. Artinya gue udah berhasil melewati semua tanggal dimana terdapat tripel angka kembar. Yah gue bersyukur banget karena sampai tahun ini gue udah dikasih nikmat yang luar biasa. Salah satunya gue bisa belajar di tingkat yang lebih tinggi dan itu adalah lembaga milik negara. Gue bisa kuliah di salah satu PTN. Emang bukan di PTN impian gue. Tapi gue yakin ini yang terbaik. Gimana nggak? Gue ketemu banyak manusia yang lebih dari hebat. Dan hebatnya lagi, gue dapat berinteraksi dengan mereka. Gue nemuin keluarga kecil baru gue lagi dan gue akhirnya menemukan jati diri gue sebagai seorang cewek. Ahahaha lebay sih :p. Yah, tapi jujur gue seneng banget.
Oke, walaupun gue ga dapet ptn yang gue impiankan (sakali) gue dapet jurusan yang gue mau dari saat manusia pen-doktrin paling jago menghasut gue buat milih jurusan tersebut. Si ketua MPK Nervio yang sangat peduli dengan pahlawan-pahlawan yang jasanya kurang dihargai. Manusia kritis yang sangat peduli dengan bangsanya. Dulu kita ambisi banget buat ngedapetin jurusan meramal komposisi dalam bumi. Kita ambisi banget buat bisa ketemu lagi di chevron, total, schlumberger, bp, conoco phillips, pertamina, dan semua perusahaan migas lainnya. Otaknya itu beda banget. Pikiran dia itu visioner. Dia pernah bersikukuh buat jadi seorang duta besar (kalo ga salah). Dan gue rasa perjuangan dia terbayar. Sekarang dia lagi menuntut pendidikan tinggi nya di HI UNPAR. Namanya, Hanindito Danusatya.

Gue kalo nyeritain anak ini ga bakal abis-abis. Dia satu perantauan sama gue, asal balikpapan juga maksudnya. Satu nasib banget deh. Saat mengejar Perguruan Tinggi impian dan mengejar cinta. Hahaha, epik memang. Sama sama galau. Sama sama fudul. Sama sama saling bantu informasi. Failnya adalah sama sama ga tau apa apa tentang mereka. Hahaha kalo gue bayangin lagi lucu banget. Yah, setelah sekian lama bergalau ria dia berhasil mendapatkan tambatan hatinya dia itu. Sedangkan gue? Yah, masih belum berarti :p. Salah banget lah dulu itu. Nasib men.
Ada lagi nih manusia yang bisa buat gue nyaman banget sama orang ini. Well, dia udah pernah muncul di post gue yang berdebu sebelumnya. Partner gue di organisasi *piip*. Dia itu peduli banget sama temen temennya. Level berkorbannya itu dewa banget. Dia mau ngelakuin apa aja buat apapun yang pantes dia perjuangkan. Yah salah satunya cinta. Hahaha epik banget percintaan dia sama bocah fsrd itb yang kacau banget. Tapi perjuangannya pantes diacungin jempol. Salut lah sama nih orang. Namanya Reza Bagus Pahlewi.



Cerita tentang dia ga bakal ada abisnya deh. Mulai dari sama sama galau gara gara organisasi itu. Sama sama dimarahin sama bu en. Sama sama ke rumah si bu en  cuma buat dimarahin. Sama sama galau karena pengejaran cinta yang ga berhasil-berhasil. Hahaha epik banget lah berpartner sama dia. Tapi akhirnya dia berhasil mendapatkan bocah tersebut. Lah? Gue? Tetep aja cinta ga berjalan lancar. Nasib men.
Itu tadi salah sedikit keluarga gue pas ada di SMA. Nah beda lagi nih ceritanya pas gue udah di PTN. Emang sih gue baru satu semester di institut tersebut. Tapi gue udahn nemuin keluarga gue yang lainnya. Selow, bakal gue ceritain satu satu ko.
Yang pertama ada komting gue. Komting? Makanan apa teh komting ieu? Komting itu singkatan dari komando tertinggi (kalo ga salah sih). Yap, dia orang jakarta, pikirannya sejalan sama gue. Keras kepala. Satu kata yang sangat menggambarkan dia. Orang yang sangat pintar menyembunyikan perasaannya di  dalam. Dan jujur, itu malesin -_-. Namanya Muhammad Ghazalli

Yah, ngomongin dia ga ada abisnya. Sama sama galau masalah *piip*. Sama sama sasaran empuk amarah pak wu. Sama sama orang paling mager. Sama sama keras kepala. Sama sama melankolis. Sama sama pintar menyembunyikan perasaan. Ah, epik banget lah ni orang. Tapi gue banyak dapet masukan dari dia dan membuat gue jelas lebih baik (atau makin ancur :p). Hahaha entahlah. Dia seneng banget ngejekin gue sama seorang lelaki yang satu ptn juga tapi beda jurusan dan fakultas. Selow bakal gue ceritain siapa lelaki itu. Dia paling seneng ngebajak hp gue dan parahnya hp gue sering berhasil dibajak sama dia. Dia itu aktif organisasi dan care banget sama temen-temennya. Itulah yang ngebuat dia jadi komting. Untuk masalah cinta, dia ketutup banget kalo sama gue. Huft. Sial. Nasib men.
Terus ada lagi nih temen sma gue sebenernya tapi gue baru deket sama dia pas satu ptn ini. Padahal dulu pas sma gue sama-sama ekskul basket walaupun latihannya dipisah sih, sama-sama bersahabat dengan orang yang sama, dan satu sma pastinya :p. Yap, pertama kali gue liat nih orang gue kira dia anak gaul gitu. Tapi pas gue tau dia lagi suka sama seorang entah wanita entah lelaki, hahaha ngga ko wanita tulen itu, ternyata dia si galau juga. Dan karena itu, gue jadi tahu lebih banyak tentang dia. Oh iya, dulu pas masih basket, gue pernah kagum sama dia soalnya mainnya jago dan dia itu perwakilan osis buat basket. Cuma sayang wajahnya wkwkwkwk becanda don *peace*. Oh ya, ade kelas gue yang cantik luar biasa juga pernah suka sama dia. Dan gue bingung kenapa? :p udah cukup menghinanya. Sip, nih orangnya, Donny Prasetya Atmaji

Di kota perantauan itu, gue banyak banget dibantu sama dia. Khususnya masalah organisasi dan cinta. Iya, walaupun masalah cintanya belum berjalan lancar, tapi dia itu selalu mentingin masalah orang lain dulu dan mengesampingkan urusan pribadinya. Ya, itu keren banget dan dia salah satu idola gue di smansa. Saran saran dia realistis dan apa adanya. Gue makasih banget sama dia karena dia salah satu pihak yang ikut andil dalam menemukan jati diri gue dan mempertemukan gue sama manusia abstrak yang nanti bakal gue ceritain abis ini. Hehe. Makasih ye don. Ya, gue salut sih sama perjuangan dan kegalauan dia mengejar semi wanita itu. Tapi sayang kurang pas. Yah, kembali lagi pada hal paling abstrak yang susah dijelaskan bahkan oleh pemilik dan perasa nya sendiri. Cinta. Huft. Nasib men.
Oke, terakhir....
Gue emang baru kenal manusia ini kurang lebih 5 bulan dan gue akan menyebutkan selama 5 bulan itu sejauh apa gue sudah mengenal dia. Pertama, dia adalah manusia abstrak yang daritadi gue rahasiakan identitas nya. Manusia yang fotonya udah nyebar banyak di tumblr gue. Manusia paling random dan anti mainstream yang pernah gue kenal. Manusia yang sangat menyukai keju. Seorang kakak yang sangat menyayangi adiknya. Seorang anak yang sangat memikirkan ayah dan ibunya. Manusia koleris yang sangat keras kepala. Seorang melankolis yang sensitif. Seorang yang pintar dan kurang pintar menyembunyikan perasaannya. Seorang sanguin yang menurut gue kurang di apresiasi. Manusia unik yang sangat berbeda dengan yang lainnya. Seorang gamers. Manusia yang sangat menyukai jalan-jalan. Manusia temperamen yang lembut hatinya. Seorang The Gunners. Seorang yang mecintai musik dan menyanyikannya dengan indah. Manusia yang puitis dan menyukai Coldplay. Seorang calon insinyur yang masih merasa bahwa tempatnya sekarang bukanlah bidangnya. Seorang visioner yang paling senang dengan kejutan. Manusia kelahiran ’95 yang sudah berpikiran dewasa. Seorang yang sangat pengertian dan peka. Dan masih banyak lagi yang sebenarnya gue ketahui tentang manusia ini. Namun sifatnya privat dan ga bisa gue publish disini haha.(maaf ye :p) Dan dia memiliki nama yang unik juga... yap, Benaverd Rizanda putra Leihitu.

Kalo nyeritain tentang dia kayaknya ga ada abisnya dan ya, entahlah *blush*. Kalau disuruh berterima kasih gue bakal banyak banget mengatakan terima kasih sama dia. Dia berperan sangat besar dalam membantu pencarian jati diri gue khususnya sebagai seorang cewek. Ya, emang agak lebay tapi itu yang gue rasakan dan itu jujur dari dalam hati gue. Makasih karena udah ngewarnain hari-hari gue selama di perantauan dan gue berharap semoga hari rantauan tersebut terus berwarna sampai... entahlah. Semoga selama mungkin :D. Well, karena gue udah terlalu melankolis buat ngelanjutin tulisan ini gue cuma mau bilang kalo gue sayang banget sama orang orang yang diceritain di atas terutama yang terakhir. Parah sayangnya. Sayang yang ga mau kehilangan. Yap, walaupun gue bukan pertamanya dia tapi gue ga liat masa lalu. Masih panjang masa depan yang harus dijalani dan semoga dia bersedia menemani gue menapaki masa depan yang random ini selama mungkin. Hahaha terlalu serius sepertinya. Yaudah intinya sih gitu dan akhirnya kisah cinta gue berhasil jugaaa! YAY! Makasih ya buat si hidung besar yang gendut :p. Love you dear!

Cause that’s you and me
And all other people
With nothing to do nothing to proveCause that’s you and me
And  i dont know why cant keep my eyes off of you~Lifehouse  – You and Me
N.A.P 2013

Tidak ada komentar:

Posting Komentar