Selasa, 11 Juni 2013

as (not) expected

Dari awal, gue ngerasa hal ini mungkin akan meneyenangkan dan jujur aja gue mengabaikan prinsip gue. Dan sekarang setelah 6 bulan gue ngerasain akibatnya dan sedihnya gue ga bisa mengakhiri hal ini. Salah gue karena gue ga berpikir ke depannya gimana. Haha, absurd memang. Gue, yang sudah sangat lama tidak menulis di blog ini, akhirnya nulis lagi karena masalah yang menurut orang lain sepele. Tapi besar menurut gue karena tema nya kali ini adalah luka. Luka yang gue simpan apik di dalam hati yang akhirnya berujung pada luka-luka jalaran lain. Hmm... sedih rasanya. Satu pertanyaan, kenapa harus saya? Gausah dijawab karena gue ga tau ke depannya "kita" akan jadi gimana. Terkadang kebahagiaan orang lain itu ga sama dengan kebahagiaan kita. Just choose! bahagia sendiri atau bahagia bersama. Haff....

Senin, 21 Januari 2013

Memory, Routines, and Future.


Dua ribu tiga belas. Tahun abstrak yang ga akan bisa gue tahu ada apa aja di tahun ini, sambil terus berpikir apakah gue bisa melewati tahun ini dan tetap sehat sampai umur gue nambah satu tahun lagi. Entahlah. Hanya Allah yang tahu.
Dua ribu dua belas. Banyak yang terjadi dalam kurun waktu 366 hari itu. Kegiatan sehari hari, momen bahagia, momen sedih, terkejut, awkward, freak, membosankan, semua perasaan ada di tahun itu. Kalo katanya Dian Pelangi sih “mungkin tahun ini tidak berjalan sesuai dengan apa yang telah direncanakan. Tapi tahun 2012 telah berjalan sesuai dengan apa yang telah Allah rencanakan.” A really great quote. One of my favorites.
Dua ribu dua belas. Artinya gue udah berhasil melewati semua tanggal dimana terdapat tripel angka kembar. Yah gue bersyukur banget karena sampai tahun ini gue udah dikasih nikmat yang luar biasa. Salah satunya gue bisa belajar di tingkat yang lebih tinggi dan itu adalah lembaga milik negara. Gue bisa kuliah di salah satu PTN. Emang bukan di PTN impian gue. Tapi gue yakin ini yang terbaik. Gimana nggak? Gue ketemu banyak manusia yang lebih dari hebat. Dan hebatnya lagi, gue dapat berinteraksi dengan mereka. Gue nemuin keluarga kecil baru gue lagi dan gue akhirnya menemukan jati diri gue sebagai seorang cewek. Ahahaha lebay sih :p. Yah, tapi jujur gue seneng banget.
Oke, walaupun gue ga dapet ptn yang gue impiankan (sakali) gue dapet jurusan yang gue mau dari saat manusia pen-doktrin paling jago menghasut gue buat milih jurusan tersebut. Si ketua MPK Nervio yang sangat peduli dengan pahlawan-pahlawan yang jasanya kurang dihargai. Manusia kritis yang sangat peduli dengan bangsanya. Dulu kita ambisi banget buat ngedapetin jurusan meramal komposisi dalam bumi. Kita ambisi banget buat bisa ketemu lagi di chevron, total, schlumberger, bp, conoco phillips, pertamina, dan semua perusahaan migas lainnya. Otaknya itu beda banget. Pikiran dia itu visioner. Dia pernah bersikukuh buat jadi seorang duta besar (kalo ga salah). Dan gue rasa perjuangan dia terbayar. Sekarang dia lagi menuntut pendidikan tinggi nya di HI UNPAR. Namanya, Hanindito Danusatya.

Gue kalo nyeritain anak ini ga bakal abis-abis. Dia satu perantauan sama gue, asal balikpapan juga maksudnya. Satu nasib banget deh. Saat mengejar Perguruan Tinggi impian dan mengejar cinta. Hahaha, epik memang. Sama sama galau. Sama sama fudul. Sama sama saling bantu informasi. Failnya adalah sama sama ga tau apa apa tentang mereka. Hahaha kalo gue bayangin lagi lucu banget. Yah, setelah sekian lama bergalau ria dia berhasil mendapatkan tambatan hatinya dia itu. Sedangkan gue? Yah, masih belum berarti :p. Salah banget lah dulu itu. Nasib men.
Ada lagi nih manusia yang bisa buat gue nyaman banget sama orang ini. Well, dia udah pernah muncul di post gue yang berdebu sebelumnya. Partner gue di organisasi *piip*. Dia itu peduli banget sama temen temennya. Level berkorbannya itu dewa banget. Dia mau ngelakuin apa aja buat apapun yang pantes dia perjuangkan. Yah salah satunya cinta. Hahaha epik banget percintaan dia sama bocah fsrd itb yang kacau banget. Tapi perjuangannya pantes diacungin jempol. Salut lah sama nih orang. Namanya Reza Bagus Pahlewi.



Cerita tentang dia ga bakal ada abisnya deh. Mulai dari sama sama galau gara gara organisasi itu. Sama sama dimarahin sama bu en. Sama sama ke rumah si bu en  cuma buat dimarahin. Sama sama galau karena pengejaran cinta yang ga berhasil-berhasil. Hahaha epik banget lah berpartner sama dia. Tapi akhirnya dia berhasil mendapatkan bocah tersebut. Lah? Gue? Tetep aja cinta ga berjalan lancar. Nasib men.
Itu tadi salah sedikit keluarga gue pas ada di SMA. Nah beda lagi nih ceritanya pas gue udah di PTN. Emang sih gue baru satu semester di institut tersebut. Tapi gue udahn nemuin keluarga gue yang lainnya. Selow, bakal gue ceritain satu satu ko.
Yang pertama ada komting gue. Komting? Makanan apa teh komting ieu? Komting itu singkatan dari komando tertinggi (kalo ga salah sih). Yap, dia orang jakarta, pikirannya sejalan sama gue. Keras kepala. Satu kata yang sangat menggambarkan dia. Orang yang sangat pintar menyembunyikan perasaannya di  dalam. Dan jujur, itu malesin -_-. Namanya Muhammad Ghazalli

Yah, ngomongin dia ga ada abisnya. Sama sama galau masalah *piip*. Sama sama sasaran empuk amarah pak wu. Sama sama orang paling mager. Sama sama keras kepala. Sama sama melankolis. Sama sama pintar menyembunyikan perasaan. Ah, epik banget lah ni orang. Tapi gue banyak dapet masukan dari dia dan membuat gue jelas lebih baik (atau makin ancur :p). Hahaha entahlah. Dia seneng banget ngejekin gue sama seorang lelaki yang satu ptn juga tapi beda jurusan dan fakultas. Selow bakal gue ceritain siapa lelaki itu. Dia paling seneng ngebajak hp gue dan parahnya hp gue sering berhasil dibajak sama dia. Dia itu aktif organisasi dan care banget sama temen-temennya. Itulah yang ngebuat dia jadi komting. Untuk masalah cinta, dia ketutup banget kalo sama gue. Huft. Sial. Nasib men.
Terus ada lagi nih temen sma gue sebenernya tapi gue baru deket sama dia pas satu ptn ini. Padahal dulu pas sma gue sama-sama ekskul basket walaupun latihannya dipisah sih, sama-sama bersahabat dengan orang yang sama, dan satu sma pastinya :p. Yap, pertama kali gue liat nih orang gue kira dia anak gaul gitu. Tapi pas gue tau dia lagi suka sama seorang entah wanita entah lelaki, hahaha ngga ko wanita tulen itu, ternyata dia si galau juga. Dan karena itu, gue jadi tahu lebih banyak tentang dia. Oh iya, dulu pas masih basket, gue pernah kagum sama dia soalnya mainnya jago dan dia itu perwakilan osis buat basket. Cuma sayang wajahnya wkwkwkwk becanda don *peace*. Oh ya, ade kelas gue yang cantik luar biasa juga pernah suka sama dia. Dan gue bingung kenapa? :p udah cukup menghinanya. Sip, nih orangnya, Donny Prasetya Atmaji

Di kota perantauan itu, gue banyak banget dibantu sama dia. Khususnya masalah organisasi dan cinta. Iya, walaupun masalah cintanya belum berjalan lancar, tapi dia itu selalu mentingin masalah orang lain dulu dan mengesampingkan urusan pribadinya. Ya, itu keren banget dan dia salah satu idola gue di smansa. Saran saran dia realistis dan apa adanya. Gue makasih banget sama dia karena dia salah satu pihak yang ikut andil dalam menemukan jati diri gue dan mempertemukan gue sama manusia abstrak yang nanti bakal gue ceritain abis ini. Hehe. Makasih ye don. Ya, gue salut sih sama perjuangan dan kegalauan dia mengejar semi wanita itu. Tapi sayang kurang pas. Yah, kembali lagi pada hal paling abstrak yang susah dijelaskan bahkan oleh pemilik dan perasa nya sendiri. Cinta. Huft. Nasib men.
Oke, terakhir....
Gue emang baru kenal manusia ini kurang lebih 5 bulan dan gue akan menyebutkan selama 5 bulan itu sejauh apa gue sudah mengenal dia. Pertama, dia adalah manusia abstrak yang daritadi gue rahasiakan identitas nya. Manusia yang fotonya udah nyebar banyak di tumblr gue. Manusia paling random dan anti mainstream yang pernah gue kenal. Manusia yang sangat menyukai keju. Seorang kakak yang sangat menyayangi adiknya. Seorang anak yang sangat memikirkan ayah dan ibunya. Manusia koleris yang sangat keras kepala. Seorang melankolis yang sensitif. Seorang yang pintar dan kurang pintar menyembunyikan perasaannya. Seorang sanguin yang menurut gue kurang di apresiasi. Manusia unik yang sangat berbeda dengan yang lainnya. Seorang gamers. Manusia yang sangat menyukai jalan-jalan. Manusia temperamen yang lembut hatinya. Seorang The Gunners. Seorang yang mecintai musik dan menyanyikannya dengan indah. Manusia yang puitis dan menyukai Coldplay. Seorang calon insinyur yang masih merasa bahwa tempatnya sekarang bukanlah bidangnya. Seorang visioner yang paling senang dengan kejutan. Manusia kelahiran ’95 yang sudah berpikiran dewasa. Seorang yang sangat pengertian dan peka. Dan masih banyak lagi yang sebenarnya gue ketahui tentang manusia ini. Namun sifatnya privat dan ga bisa gue publish disini haha.(maaf ye :p) Dan dia memiliki nama yang unik juga... yap, Benaverd Rizanda putra Leihitu.

Kalo nyeritain tentang dia kayaknya ga ada abisnya dan ya, entahlah *blush*. Kalau disuruh berterima kasih gue bakal banyak banget mengatakan terima kasih sama dia. Dia berperan sangat besar dalam membantu pencarian jati diri gue khususnya sebagai seorang cewek. Ya, emang agak lebay tapi itu yang gue rasakan dan itu jujur dari dalam hati gue. Makasih karena udah ngewarnain hari-hari gue selama di perantauan dan gue berharap semoga hari rantauan tersebut terus berwarna sampai... entahlah. Semoga selama mungkin :D. Well, karena gue udah terlalu melankolis buat ngelanjutin tulisan ini gue cuma mau bilang kalo gue sayang banget sama orang orang yang diceritain di atas terutama yang terakhir. Parah sayangnya. Sayang yang ga mau kehilangan. Yap, walaupun gue bukan pertamanya dia tapi gue ga liat masa lalu. Masih panjang masa depan yang harus dijalani dan semoga dia bersedia menemani gue menapaki masa depan yang random ini selama mungkin. Hahaha terlalu serius sepertinya. Yaudah intinya sih gitu dan akhirnya kisah cinta gue berhasil jugaaa! YAY! Makasih ya buat si hidung besar yang gendut :p. Love you dear!

Cause that’s you and me
And all other people
With nothing to do nothing to proveCause that’s you and me
And  i dont know why cant keep my eyes off of you~Lifehouse  – You and Me
N.A.P 2013

Jumat, 11 Januari 2013

still looking for that? :p

kepo banget sih haha, coba coba cari di email semoga ada ya :D

Senin, 24 Oktober 2011

Really, Nobody's Perfect

Saya memang tidak cantik
Saya memang tidak pintar
Saya memang tidak kuat
Saya memang tidak jenius
Saya memang tidak pintar bersosialisasi
Saya memang tidak pantas berada di atas
Saya memang tidak mengasikkan
Saya memang tidak rajin
Saya memang tidak peka
Saya memang tidak baik
Saya memang tidak jujur
Saya memang tidak manis
Saya memang tidak punya tujuan
Saya memang tidak langsing
Saya memang tidak feminim
Saya memang tidak putih
Saya memang tidak husnuzan
Saya memang tidak penurut
Saya memang tidak tahu diri
Saya memang tidak sempurna
......................
Saya tidak sempurna.
Saya hanya selalu berusaha untuk mendekati kesempurnaan
secara berlebihan.
yang akhirnya membuat diri saya lebih mengerti bahwa,
saya sangat jauh dari kata sempurna
bahkan dari alfabet "S" nya masih cukup jauh
Sempurna.
cita-cita yang jelas mustahil. 
tak dapat dipungkiri
mengejar kesempurnaan secara berlebihan akan membuat kita jatuh
tapi, apa jadinya kalau tidak berlebihan?
mengejar kesempurnaan. Tapi kita tahu kita tak dapat mencapainya.
Sia-sia kah? Kosong kah? 
.....................
Sesuatu yang berlebihan itu jelas tidak baik
cobalah untuk mengejar kesempurnaan itu tanpa pamrih
tanpa terpengaruh oleh kata-kata "tak ada yang sempurna"
tanpa pengharapan yang lebih.
mengejarnya setulus hati dengan harapan kita bisa lebih baik dari sebelumnya
Pasti. pasti akan ada hasilnya.

mencoba untuk sempurna = menggapai bulan
tidak bisa sempurna = jatuh
menjadi lebih baik dari sebelumnya = jatuh diantara bintang-bintang
percaya bahwa jalan yang panjang pasti memiliki akhir
percaya bahwa Allah selalu menghendaki yang terbaik untuk hamba-Nya
percaya bahwa kita dapat mengejar kesempurnaan
percaya bahwa kita tidak dapat mencapai sempurna
percaya. selalu percaya bahwa kita dapat berubah lebih, lebih baik lagi
teruslah berlari mengejar kesempurnaan. sampai dimana kamu benar-benar merasa sempurna ; Surga-Nya

 

Sabtu, 08 Oktober 2011

And Finally We Can See Our Finish Line

                Ready... Set... GO! Dan larilah atlet itu dengan kecepatan penuh. Terus berlari untuk melihat garis finishnya. Terus berlari, berlari, dan berlari. Otot-otonya dipaksa untuk berkontraksi lebih sering. Pori-porinya dibiarkan mengeluarkan air yang lengket. Paru-parunya dipaksa untuk mengambil oksigen dan membuang karbon dioksida lebih cepat lagi. Tubuhnya dihempas debu pasir yang membuat dirinya menjadi legam. Matahari dibiarkan memanggang tubuhnya yang sudah ditempa bersama pelatihnya selama satu bulan. Ya,dia sudah tahu. Itu resikonya. Dia sendirilah yang memilih untuk melewati garis start tersebut. Berlari hingga finish
                Atlet itu gambaran dari kami sekarang. Kami, yang terus berlari, berkompetisi, dan belajar. Kami sendiri yang memilih untuk melewati garis start tersebut. Bukan karena paksaan ataupun ancaman. Kami berlari dengan alasan yang sama dengan atlet tersebut : “Kecintaan”. Saya yakin, atlet itu tidak akan kuat menjalani penempaan yang dilakukan pelatihnya kalau dia tidak cinta pada dunia lari. Atlet itu pasti akan menyerah di tengah kalau dia tidak mencintai kerja keras. Atlet itu tidak akan pernah ada dalam dunia kompetisi kalau dia tidak mencintai usahanya. Ya, begitupun dengan kami. Memang, menurut saya “cinta” itu abstrak, klise. Tapi hal tersebut dapat menjadi motivasi utama kami sehingga kami mau melewati garis start tersebut.
                Kami, sudah berada di check point ke 499 dari 500 check point yang harus kami lewati. Artinya, check point terakhir itu adalah garis finish kami. Tiga dari empat komitmen kami telah terpenuhi. Bahkan “3huruf” part 2 pun sudah kami laksanakan. Satu lagi. Satu komitmen lagi. Dan menurut saya, itu adalah hal yang sangaat sulit. Di event tersebut kami berhubungan langsung dengan manusia. Kumpulan manusia yang luar biasa hebat. Lebih hebat dari kami. Ya, atlet itu sedang “bersaing” dengan kompetitor tertangguhnya.
                Benar kata orang bijak, “mempertahankan itu jauh lebih susah dibandingkan mencapai”.  Benar kata orang bijak, “tantangan tersulit itu ada di desa ke-499 saat kamu mau melewati 500 desa”.
                “3huruf” part 2 sudah terlaksana dan bisa dibilang sukses berkat  kami dan bantuan dari angkatan hebat dan calon angkatan hebat lainnya. Atlet itu telah lulus dalam seleksi mengikuti kompetisi. Atlet tersebut mendapat kepercayaan dari para anggota klubnya untuk bisa berkompetisi. Atlet tersebut sedang bersinar dalam klubnya. Namun, andaikan saat atlet tersebut tidak berhasil melewati garis finish atau dia berhasil finish setelah orang lain, sinar itu redup. Pasti.  Manusia cenderung membesarkan 1 kegagalan dibanding 2 keberhasilan. Itu alamiah. Dan siapa yang harus disalahkan? Keadaan? Tidak! Tidak mungkin. Atau bisakah kita bertanya, bukan tentang siapa yang salah. Tapi APA yang salah?
                Belum terlambat, itu masih seandainya. Kami masih belari di jalur kami. Atlet tersebut masih di dalam trek nya. Satu langkah lagi, atlet tersebut sedang berlari mengejar kecintaannya. Melakukan yang terbaik untuk sesuatu yang dicintainya. Bukti terima kasihnya pada pelatihnya. Bukti kecintaannya pada kepercayaan yang didapatnya. Kecintaannya pada klubnya.
                Sebentar lagi teman. Satu lagi hadiah yang akan kami berikan untuk “klub” tercinta kami. Satu lagi hadiah untuk membuat “klub” tercinta kami besar. Kebanggan tersendiri dapat membawa “klub” tersebut besar, dengan adanya kami.
                Drap-drap-drap-drap.... atlet itu masih berlari. Tubuhnya sudah bermandi peluh. Debu dan pasir tertempel di seluruh badannya. Paru-parunya menolak untuk bekerja lebih keras lagi. Kulitnya kisut, menolak mengeluarkan air lebih banyak lagi. Matahari masih setia memanggang tubuh tempaan itu. Kini matanya sudah bisa melihat lingkaran halo. Kompetitor tertangguhnya membuntutinya dari belakang tidak lebih dari jarak 2 meter. Mau menyerah? Sekaranglah saatnya. Pura-pura terjatuh dan keram. Sambil menangis mengerang kesakitan. Dengan begitu petugas medis segera membawanya dengan ambulan dan dia dapat beristirahat di rumah sakit.
                “Saat jatuh, kamu akan merasa kesakitan. Tapi, sakit itu tidak seberapa dibandingkan dengan menyerah sekarang”
                Kalimat itu yang langsung muncul di kepalanya. Kalimat yang pernah dikatakan oleh pelatihnya. Saat jatuh, kamu masih memiliki kaki untuk berdiri. Kamu masih memiliki teman yang menunggu kamu di garis finish. Kamu masih memiliki garis finish untuk dicapai. Kamu tidak sendiri. Dan benar, didepannya tertulis “500th CHECK POINT IS 100 METRES AHEAD”.
                Diacuhkan keletihannya. Diacuhkan rengekan tubuhnya. Diacuhkan otot-otonya yang mulai mengejang. Diacuhkan kerongkongannya yang sarat akan air. Diacuhkan rivalnya yang hampir sejajar dengan dirinya. Terus berlari, berlari, berlari menatap ke depan dan.....  akhirnya garis finish itu terlihat. Di sekitar garis finish tersebut dia melihat teman-teman menyorakinya. Makin lama makin dekat, dan terdengar, AYO! SATU LANGKAH LAGI! SEBENTAR LAGI KAMU AKAN MENGGAPAI BULAN! KAMU KEBANGGAN KAMI!! Hanya dengan kata-kata itu, dia mendapat energi yang luar biasa. Kini kompetitornya sudah tertinggal agak jauh. Di matanya hanyalah tulisan berwarna hitam tebal yang bertuliskan FINISH. Hanya itu. Pikirannya kosong. Naluri yang menuntunnya. Yang dia tahu hanya “saya akan memberikan satu lagi hadiah untuk klub tercinta”.

Dan dia memberikannya.

Satu lagi hadiah yang berhasil membuat “klub” nya jauh jauh lebih besar.

Terima Kasih “klub” ku. Tanpamu saya masih menjadi atlet ingusan yang hanya bisa bermimpi di pojok kamar.

Dan satu lagi hadiah terbesar untuk “klub” nya....
“keberadaan dirinya”
Yang tercinta,
Kami 

Selasa, 27 September 2011

And Finally It Happens

                Ya, akhirnya itu terjadi juga! Acara yang ditunda satu tahun untuk kesiapan panitia akhirnya terjadi. Acara yang kita perjuangkan untuk terjadi akhirnya terjadi juga. Acara yang selama ini menjadi batu besar di depan kita akhirnya terjadi juga. Akhirnya “3huruf” itu akhirnya terjadi juga.
Hal pertama yang gue ucapin saat itu cuma “Subhanallah” sampai berjuta kali. Baru kali ini gue lega selega leganya. Memang ini baru part 1, seenggaknya setengah beban gue juga terangkat. Well, mungkin memang ga boleh kalo gue nganggep acara ini sebagai beban. Itu artinya gue ga profesional. Di luar gue selalu menampakkan muka santai-ga-ada-masalah-apa-apa. Hue selalu ngomong “selooooow!” , “santaaai!” dkk tapi sebenernya gue gak kayak gitu. Gue selalu berusaha keras untuk ga menampakkan kepanikan gue. Haha. Lebay sih.  Jujur acara beginian ga bakal jalan kalo ga karena jasa satu orang yang (pasti) dapat mengubah organisasi gue jauuuh lebih baik. Walaupun terkadang omongannya serasa makan maicih level 11. Haha. Lebay.
                Tapi, ga cuma beliau yang membuat acara yang ter-ketik di proker organisasi gue ini jalan. Ya, “3huruf” ini ga bakal jalan kalo ga diketuai sama seorang bocah yang sebentar lagi pergi ke jepang (oh shit! I wanna go there), seorang bocah yang suka nyuruh-nyuruh orang push-up karena ngelanggar aturan yang ada di organisasi gue. Ya, bocah itu benar-benar jago, keren, dan .... (speechless) haha. Lebay. Gue bener-bener makasih karena dia udah (hampir) berhasil buat jadi ketua “3huruf” ini. Gue seneng banget! Dia loyal banget! Semangatnya mengalahkan kemampuannya! Dia tanggung jawab! Dia rela berkorban!Dia mau belajar! “Kode Etik Pramuka” banget deh dia! 4 huruf buat dia N-I-C-E! Salut banget gue sama dia. Mental + Fisik ga diragukan lagi. Baja banget! Haha. Lebay. 
ini ketuanya :)
                
             Lagi-lagi ga Cuma dia yang membuat “3huruf ” ini berhasil. Ada lagi. Dia seorang cewek, bocah juga. Nah, dia tuh yang kerjaannya ngegaul/SKSD sama orang-orang tak dikenal. (halusnya birokrasi) haha. Lebay. Bocah satu ini paling aktif, giat, rajin, kalo ada job desk. Dia yang paling eksis di Pramuka kota gue. Yah namanya juga “tim inti” haha. Lebay. Beneran ni bocah mantapnya Subhanallah. Dia sering diolokin bu pandu. Dan menurut gue itu memang bukan olokan. Dia itu bener-bener pandu sejati. Dia itu loyal! Dia itu total! Dia itu mejalankan bukan melewati! Dia itu supergirl! Dengan badannya yang kecil dia itu punya tenaga yang besar! Mental + Fisik? Beuuuh jangan ditanya. Satu kabupaten dia juaranya. Kalo kata orang kecil-kecil cabe rawit. Bahkan lebih dari rawit (maicih level 11) haha. Lebay. Tapi dia galaknya Astagfirullah. Ga tau yang mana becanda yang mana serius. Beuuuh satu saran gue, jangan macem-macem dah sama dia. Haha lebay. 
ini dia ibu pandu :D
                Nah, ada lagi nih komponen paling penting  dari “3huruf” ini. Dia ini (masih bocah juga), bagian yang ngatur-ngatur acara. Dia yang ngebuat acara dari A sampe Z. Kerjaan dia sama aja kayak ketuanya a.k.a suaminya, nyuruh-nyuruh push up orang yang ngelanggar aturan di organisasi gue. Tapi..... gue ga pernah nemuin bocah se”kreatif” dia. Jujur dari awal gue masuk organisasi ini gue pengen banget bisa temenan + akrab sama bocah ini. Gue seneng banget sama ide-idenya. 8 dari 10 ide yang dia utarakan cemerlang semua. Kadang gue ga ngerti cara berpikirnya dia. Tapi kalo udah diomongin/ngobrol bareng ni bocah gue jadi ngerti. Dia itu loyal! Dia itu kreatif! Dia itu cantik! satu ambalan yang paling cantik ya dia. Dia itu humoris! Dia itu abstrak!(termasuk tulisannya). Sayangnya dia itu pelupa dan kurang terorganisir. Tapi dia partner gue yang paling unik sedunia! Haha. Lebay.
ini partner aneh gue ;p hehe
                Selain itu, ada satu bocah lagi yang bikin gue salut sama panitia dari “3huruf” ini. Ya, dia ini cowok, partnernya bu pandu. Masih bocah juga. Dia juga pengganti partner gue. Haha. Lebay. Sakiiiit! Ya, intinya dia juga termasuk ke dalam daftar panitia yang gue kagumi. Kontribusi dia REAL banget! Semua hal yang dia kerjakan/lakukan pasti mendapatkan hasil/ ada hasilnya. Dan menurut gue itu supeeer banget. Jujur aja, kalo misalnya ga ada dia gue pasti bakal “dead end”! dia bener-bener Lelaki Sejati. Gue seneng kerja bareng tu bocah. Bocah satu ini juga ga sok dewasa. Dia beneran dewasa. Gue banyak dapat pencerahan karena sering konsultasi sama dia masalah “3huruf” ini. Dia visioner! Dia loyal! Dia rela berkorban! Dia public speaking sejati! Dia pemimpin! Gue salut banget! Tapi sayangnya, dia itu terlalu emosional walaupun sekarang sudah agak berkurang sih. Walaupun gitu, dia partner terbaik gue setelah beberapa orang yang gue sebutin di atas. Haha. Lebay.
ini nih bocahnya :p
                Ya, half way to go! Memang gue gabisa nyebutin panitia acara “3huruf” ini satu-satu. Tapi gue AMAT SANGAT SALUT dengan kinerja angkatan gue. Dengan semangat yang pastinya mengalahkan kemampuan, kita bisa mengadakan revolution of “3huruf”. Ini pengalaman TERBAIK seumur hidup gue. Ga akan gue lupain seumur hidup. Termasuk angkatan atas dan bawah gue yang mendukung terjalaninya acara ini. Gue SALUT sama kalian! Ikatan kekeluargaan dari gajah dan bunga ga bisa diputus oleh waktu, situasi, bahkan keadaan sekalipun. Aku cinta gajah-bunga! Gue masih harus berjuang buat part 2 nya. WISH US LUCK!!!
                Don’t miss my second post about 3huruf : “and finally we can see our finish line”

Senin, 22 Agustus 2011

Kegalauan yang Sesungguhnya

Galau,galau,galau. Jaman sekarang kayaknya kalo ga galau ga gaul ya? haha tapi beneran loh. semua orang dari ujung timur sampe ujung barat ngomongin tuh 5 huruf paling exis. Yah sama kayak perasaan gue hari ini. Galau itu ga jauh-jauh dari labil, ababil, dkk. Dan baru kali ini gue ngerasain labil yang amat sangat luar biasa bahkan sampai membuat gue memenuhi kantung mata gue dengan air. Yap, gue ngerasain itu sekarang sampai tadi siang, tadi sore dan sampai detik gue ngeklik “publish” buat post ini. Bahkan saking galaunya gue bisa memenuhi kantong mata gue lagi dengan air sekarang juga #lebaysekale haha beneran tapi!

Oke, gue bener-bener galau karena masalah organisasi. Yap, gue ngerasain itu sekarang. Organisasi yang hampir gue kasih surat SPD karena ngebuat gue ga nyaman. Dan sekarang gue dibuat galau setengah mati karena gue sayang banget sama organisasi ini. Organisasi yang hanya dalam satu tahun bisa menjadi tempat menemukan jati diri gue. Organisasi dimana gue bisa jadi diri gue sendiri, organisasi dimana gue pengen selamanya ada di sana tapi ga mungkin bisa.

“Buatlah organisasi ini besar karena adanya kalian bukan kalian yang besar karena organisasi ini.” Sampai sekarang kalimat yang diucapkan salah satu alumni dari organisasi tersebut masih teringat di kepala gue. Dan event kali ini adalah salah satu cara untuk membuat nama organisasi itu besar. Yap, semua anak “sekolah kehidupan” juga pasti tahu. Event dimana kami, pengurus organisasi itu harus mencari orang-orang yang tepat untuk membuat organisasi ini lebih besar, lebih baik, dan pastinya lebih hebat! Orang yang bisa mengorbankan dirinya tanpa mengeluh. Orang yang bisa bekerja sama dengan rekan satu timnya. Orang yang peka tanpa pamrih. Orang hebat yang membuat organisasi itu hebat karena keberadaan angkatannya. Orang yang bisa menghormati semua ilmu yang mereka dapatkan. Orang yang bisa melihat sisi positif suatu masalah seburuk apapun penempatannya. Orang yang selalu berusaha sempurna walaupun tidak bisa.

Well, walaupun ini biasa aja tapi gue bener-bener ngerasain semua perjuangan yang pernah kita lakuin. Setelah tahu mereka seperti itu gue bener-bener shock. Gue langsung berpikir cara yang tepat buat ngeubah mindset mereka. Tapi, gue bukan orang sempurna yang bisa ngeubah seseorang kayak main the sims. Gue cuma orang biasa yang menginginkan kalian bisa lebih baik dari kami setidaknya lebih baik dari saya. Oke, disini posisi kita sama, yang membedakan hanya: kami lahir lebih dulu dari kalian, otomatis kami memiliki pengalaman sedikit lebih banyak dari kalian. Setidaknya, bolehkan kami membagi pengalaman kami kepada kalian?

Oke, ini bukan salah kalian. Jelas dan pasti ini salah gue. Gue selalu kabur dari kenyataan, gue selalu memandang sesuatu dari sudut pandang yang negatif, gue selalu membandingkan kalian, gue selalu tidak memikirkan perasaan kalian, yang paling fatal gue selalu ga peduli sama kalian. Maaf maaf maaf, kalau misalnya ada sebuah frase yang sama dengan seratus juta maaf pasti udah gue ucapkan semuanya kepada kalian.

Tapi, apa cuma dengan kata maaf saja kami bisa ngebuat kalian lebih baik dari kami? Cuma dengan maaf saja kami bisa buat organisasi itu besar dengan adanya kalian? Cuma dengan kata maaf saja kami bisa membuat kalian menjadi SUPERTEAM?

JELAS TIDAK!

Mungkin kalian tidak mau kami didik, setidaknya, biarkan kami membagi pengalaman kami yang sebelumnya belum pernah kalian alami. Biarkan kami memberi materi yang belum pernah kalian dapatkan sebelumnya. Biarkan kami memberikan pelajaran sesungguhnya tentang apa itu arti PEMIMPIN, apa itu arti organisasi.

Event ini adalah AWAL kalian, pembekalan kalian untuk membuat kalian lebih siap lagi untuk memegang kepemimpinan selanjutnya. Tapi event ini adalah AKHIR bagi kami yang tidak lama lagi harus pergi menuju masa depan kami masing-masing, tanggung jawab kami agar kalian bisa membuat organisasi yang amat kami cintai ini besar, hebat dengan adanya kalian.

Buat kalian : hidup itu adalah perjuangan, perjuangan membutuhkan pengorbanan, apabila tidak ingin berkorban ‘say nothing, do nothing, BE NOTHING!’

Buat kami : Teruslah menggapai bulan, jika kalian gagal dalam menggapainya, tenang saja, kita akan jatuh diantara bintang-bintang. Percaya kalau usaha kita ga akan sia-sia, do the best for the best!

Setiap ada awal , Pasti ada akhir

Walaupun kami jauh, kami selalu memikirkan kalian

Kami selalu mendoakan yang terbaik untuk kalian

Ya, karena kalian hadiah dari “sekolah kehidupan” untuk kami


Tertanda,

Kami

Note : gue berkali-kali mengisi kantung mata gue dengan air dan medistribusikan airnya ke hidung sehingga terdengar bunyi srot-srot selama pengetikan haha #gapentingbanget. Maaf kalo hari ini gue melankolis banget T-T